Minggu, 30 Mei 2010

DILARANG PACARAN !!!

By: Selow
Klo udah ngomongin pacaran yang dikaitkan dengan Islam pasti kita udah tau jawabannya. Yupz, apa lagi kalo bukan “gak boleh”. Kata-kata ini sudah menjadi klise sejak lama. Yah, namanya juga klise, sapa yang mau percaya. Bahkan banyak dikalangan yang menyerukan “gak boleh” pacaran ini yang tidak tahu alas an seruan mereka. Mungkin ini yang jadi sebab utama kebenaran ini hanya menjadi klise. Wait, aq harus clarify nih pacaan macam apa yg aq maksud. Yg aq maksud adalah pacaran yg antara dua orang membuat kesepakatan yg katanya sih berdasar cinta (entah binatang macam apa itu, hehehe), rasa suka, dLL kesepakatan ini sering kali tidak mengandung ikatan keluarga, apalagi agama. Fiuh,, ngomong apa ya aq barusan… ah lanjut kaaang….
Aq pernah pacaran, aq akui… itu juga mungkin yang mendorong saya nulis artikel ini. Aq pacaran sekali, 1,5 tahun dan tidak menghasilkan apa2. Lhah, kok malah curhat. Yo wes, jadi aq punya alasan umum supaya kita tidak kedodoran saat nyampein kata “dilarang Pacaran”. Oya, sebelum aq ngasih alasan2 itu, aq pesen, loe org brenti pacaran, jgn sampe loe orang malah brenti mbaca.. Okeokeoeke….
1. Deket dengan ziNa
Yah tergantung pacarannya lha klo ini mah….. yeee jgn salah bro, klo org udah jalin ikatan, bilang klo I love you… hati saling luluh,, weh bakalan gampang tuh menjurus k Zina… yanx k kosan bentar y, q mau ngambil dompet dulu. Lhah, kebetulan siang2 kosan sepi, eh pintu tertutup otimatis, lhah kok bukan rasa takut kok malah rasa seneng yg muncul…. Walah2 bahayabahayabahaya….. klo zina-nya udah ampe sex, trus sex-nya jd kbiasaan, trus kna pnyakit kelamin, AIDS… waspadalah….wkwk
2. Boros bgt
Boros bgt (banget.pent)lha apa nggak? Klo hang out, bli makanan, minuman adalah kebutuhan wajib. Bisanya sih g mati dari angka RP. 20.000,-. Wah banyak juga ya? Apalagi buat anak kost macam aq… g percaya itung aja! Yank ade’ aus nih,,, y udah, bentar y, AA beliin,,, haduuuhhh… n jangan salah juga, bnyak juga cewek-nya yg kluar duit, walah….
3. Prestasi menurun
Aq g bilang klo g pacarn prestasinya membaik lho.. lhah,, y klo prestasinya mau baik y belajar, hehe… lho kan bisa pacaran tp jg blajarnya dirajinnin? Klo day g nanya gitu bilang aja “ lho kan lebih baik lagi belajar n ga pacaran, g ada yg tiba2 SMS minta anterin ke sini lah, sono lah, klo g danter takut d putusin lah, apalah, tai unta lah…. Hehe untuk alasan yg laen pikirin ndiri y.. haha
4. Ga guna
Coba klo kita liat apasih yg dimongin ama org pacaran,, apa ya… yank baju ayang bagus, spatu ayang bagus, tas ayang bagus, mobil ayang bagu,, walah.. yank, besok jalan kemana y.? dah makan belum? klo dilihat ya paling jauh ya ngomongin tetangga yg putus cinta. Klo sms, pagi sore siang malem, yg ditanya g jauh dari “gi pain yank?, dah maem yank? Bobo, dah mlem!, dahh mandi lm? Dah ee’ lom? “ apa ada yang ngomongin kemaslahatan masyarakat, politik yang kian ngawur, birokrasi n birokrat yg amburadul, masalah pendidikan, ekonomi Negara,dLL.
5. Bikin sakit ati
Karna pada dasarnya ikatan yg dibuat org pacaran itu lemah (karna hanya, biasanya, diketahui dua pihak saja) maka ikatan ini hampir 100% menuai kegagalan. Klo dah gagal, salah satu atau kedua pihak akan sakit ati, klo dah sakit ati, bisa saling fitnah, saling serang, ato saling buhuh diri,,, ckckck… dari pada bunuh diri ya karuan bunuh nyamuk,,, suka pusing aq ma nyamuk… lhah, ngomong apa to…
6. Putus silaturahim
Klo pacarnnya dah putus, alih-alih hubungannya kembali baik seperti sediakala, malah sering kali saling gengsi2an, marah2an, dongkol2an, tai unta2an.. jd malah putus silaturahim, ini juga g boleh lho dalam islam. Terutama dibagian dendam2anny.
7. Ga sesuai dgn aturan islam
Klo d telaah, ada banyak bgt ayat, hadis, ijmaa’ yg pada akhirnya menunjuk pada dilarangnya berpacaran ini. Ketika segala sesuatu yg kita lakukan didasarkan pada islam, maka kita akan langsung menyadari baiknya tidak pacaran itu. Klo g percaya u Tanya deh ma ustad, kiai, dsb ttg pacaran ini.
Semua ini tidak terlepas dari sebuah sebab yang yang amat sangat mendasar. Sebab ini adalah sebab yang sangat sistematis. Lantas apasih sebab yg sistematis ini? Tunggu kelanjutannya d artikel q yang lainnya y…
Hah, pliss deh ah… hahaha

2 komentar:

  1. love this..
    u're the best
    maaf a terlambat...

    BalasHapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus